3:11 pm - Selasa Juli 7, 2020

Menantikan Panggung KVO Berikutnya

925 Viewed Masyarakat Karst 0 respond
KVO: Kebumen Violin Orchestra (KVO) gelar Resital di Panggung Anjungan Jawa Tengah, Taman Mini Indonesia Indah, Jakarta pada Sabtu (21/12) - Foto: K.04

Sebanyak 40 violis anak-anak seusia SD-SMP yang tergabung dalam Kebumen Violin Orchestra (KVO) sukses menggelar resital violin di panggung “Aja Dumeh” Anjungan Jawa Tengah, kompleks Taman Mini Indonesia Indah (TMII), Jakarta.

Sabtu (21/12) pagi itu menandai sukses kelompok orkestra anak-anak memainkan 4 komposisi yang disiapkan dua bulan sebelumnya. Keempat komposisi itu masing-masing Simponi Yang Indah, Entah Apa, Kebyar-Kebyar dan Kebumen Beriman. Komposisi yang disebut terakhir adalah lagu yang diaransir dari gending yang jadi icon dan lagu daerah.

Kesuksesan gelar resital ini, sebagaimana diakui manajer KVO Agus Sulaiman karena ketekunan dan kesukaan anak-anak berlatih musik dengan instrumen biola sebagai pilihan bermainnya. Tentu juga berkat bimbingan pelatih Taufik Ismail yang sekaligus berperan sebagai dirigent dan komposer musiknya.

“Anak-anak memang suka bermusik dan kami para orangtua mendukung sepenuhnya”, terang Agus.

Hal senada disampaikan Taufik Ismail yang mengakui besarnya dorongan para orangtua dari anak-anak yang bergabung dalam orkestra binaanya. Aransemen resital yang dipanggungkan di TMII kali ini juga dibantu oleh Band Gundul yang diawaki Nurokhim, Dayat, Lintang, Khasbun dan Farhan. Sedangkan untuk vokalisnya dipercayakan kepada dua talent Kartika Veronica, Eldri dan pembaca puisi Ainun.  .

Dukungan juga diberikan Dewan Kesenian Daerah (DKD) Kebumen yang mengiring keberangkatan kontingen seni ke Jakarta.

Dalam sambutannya, Ketua DKD Pekik Sat Siswonirmolo, MPd, berharap eksistensi seni daerahnya tetap terjaga dan memiliki kelayakan pentas di panggung nasional.

Pementasan di TMII Jakarta ini juga didukung oleh Dinas Pendidikan Kabupaten Kebumen juga ikut serta.   

Kolaborasi Terjeda

Gelar resital KVO ini semula direncanakan merupakan pentas kolaborasi dengan Gamelan Jawa, Seni Ebleg dan Topeng Cepetan. Namun karena kendala teknis akhirnya dikemas terpisah jadi sebuah dramatari Topeng Panji-Sekartaji yang dimainkan di panggung yang sama pada jeda pentas berikutnya.

Narasi pentas Dramatari Topeng-Ebleg Kebumen ini diadaptasi dari fragmen tari Panji-Sekartaji yang bersumber dari kisah jaman Kerajaan Kediri pada abad XI-XII. Kisah dramatik yang tak lekang digerus jaman ini memang memuat perseteruan besar Panji Inukertapati dan Klana Sewandana yang tak habis-habisnya dielaborasi dalam berbagai versi.   

Koreografi digarap BE Susilohadi dan dibantu asisten Suwignyo. Sedang untuk seni tradisi ebleg (kudalumping) dan topeng (cepet) melibatkan kelompok “Turonggo Langgeng Budhoyo” Karanggedang Sruweng dan kelompok “Jati Asmoro Bangun Budoyo” dari Kajoran Karanggayam.

Kemeriahan dua pementasan di panggung TMII jadi bertambah semarak karena event ini sekaligus jadi ajang “reuni” silaturahmi warga asal daerah Kebumen yang berada di perantauan, khususnya yang tinggal maupun bekerja di Jakarta.

Panggung KVO

Dihubungi terpisah seusai pentas lawatannya ke luar kota, Taufik Ismail mengaku bangga pada anak-anak asuhannya yang meskipun masih belia namun telah memiliki setidaknya kemampuan dasar untuk memainkan komposisi populer dengan kompak dan tanpa nervous.

“Tak semua anak mampu bermain musik secara kelompok”, kisahnya. “Tetapi semua bisa belajar dan berlatih”, sambungnya. Apalagi bila ingat bahwa KVO belum sepenuhnya berusia setahun.

Pendirian orkes musik kamar ini dilaunching pertama pada 24 Februari 2019 silam di Hotel Maxolie Kebumen. Sejak awal, KVO didominasi oleh violis anak-anak yang berasal dari berbagai daerah seperti Kuwarasan, Gombong, Karanganyar, Sruweng, Adimulyo dan kota Kebumen sendiri.

“Beruntung, karena para orangtua antusias mendukung”, pungkasnya sembari berharap akan terus menapaki panggung berikutnya. [K.04]

Gunakan Bahasa Yang baku, Sopan dan Bertanggung Jawab
Don't miss the stories followKebumen News and let's be smart!
Loading...
0/5 - 0
You need login to vote.
Filed in

HAB Kemenag Gelar Pengabdian Masyarakat di Peniron

Tanam Nilai Keseimbangan Alam, KKN IAINU Ajak Santri TPQ Tanam Bibit Pohon Di Bantaran Sungai Luk Ulo

Related posts