2:31 am - Jumat Oktober 30, 2020

Gubernur Pimpin Rapat di Kantornya, Perpag Gelar Mimbar di Desanya

1471 Viewed Masyarakat Karst 0 respond
KALISIRAH: Perempuan Desa Sikayu tengah berorasi pada aksi mimbar rakyat yang digelar di depan sumber air Kalisirah, Dukuh Karangkamal, Desa Sikayu, Buayan. Orasi disampaikan Sarmiyah di tengah massa perempuan lainnya. {Foto: MKGS]

Penolakan Tambang Semen Gombong 

Di saat Ganjar Pranowo memimpin rapat RTL-RKL pt Semen Gombong di kantor gubernur (8/4) hari ini, Persatuan Rakyat Penyelamat Karst Gombong menggelar rapat terbuka di depan sumber mata air Kalisirah, desa Sikayu; yakni di salah satu zona yang jadi bagian dari tata air hidro-karst Gombong selatan.

Rapat terbuka menyikapi perkembangan terakhir ini didominasi kehadiran ibu-ibu yang juga menyampaikan aspirasi dengan megaphone. Seorang perempuan Desa Sikayu, Mujiyati, bahkan sampai menangis manakala menyampaikan orasi penolakan terhadap rencana tambang semen di pegunungan karst terumbu di bagian hulu desanya.

“Kami harap tak ada tambang semen di desa kami”, ujar Mujiyati terbata-bata. Saat KebumenNews mendekati ibu ini setelah berorasi, Sarmiyah dan beberapa perempuan lain nyerocos mendesakkan ketidaksetujuannya terhadap penambangan semen di wilayah ini.

Ratusan warga yang berkumpul di sela kesibukan musim panen padi di desa Sikayu, menggelar aksi di zona sumber Kalisirah yang pernah ditinjau Menteri LHK; dengan membawa poster berisi berbagai tuntutan penolakan tambang.

 

Resistensi Tambang Semen

PERPAG: Ketua Perpag, Samtilar tengah menyampaikan orasi di depan sumber mataair Kalisirah, salah satu sumber air andalan yang memasok air untuk PDAM, irigasi pertanian, perikanan dan kebutuhan domestik harian warga [Foto: MKGS]

PERPAG: Ketua Perpag, Samtilar tengah menyampaikan orasi di depan sumber mataair Kalisirah, salah satu sumber air andalan yang memasok air untuk PDAM, irigasi pertanian, perikanan dan kebutuhan domestik harian warga [Foto: MKGS]

Penolakan masyarakat dan resistensi Perpag terhadap rencana operasionalisasi tambang batuan karst di wilayah Gombong selatan memang telah disampaikan melalui berbagai kesempatan. Termasuk saat pembahasan uji Andal (Analisis Dampak Lingkungan) pt Semen Gombong di Balai Uji dan Laboratorium Lingkungan, BLH Provinsi Jawa Tengah (29/11/2015) lalu.

Perpag bersama massarakyat bahkan menggelar aksi ribuan massa di kompleks BLH dan bahkan ke kantor Gubernur Jateng waktu itu. Tetapi rupanya rencana operasionalisasi tambang pt Semen Gombong tetap bergulir dan telah memasuki ambang krussial, meskipun ada resistensi kuat dari masyarakat sekitar kawasan karst. Perihal penolakan ini juga telah disampaikan ke BPMPT (Badan Peneneman Modal dan Perijianan Terpadu) serta KLH (Kantor Lingkungan Hidup) Kabupaten Kebumen.

Dalam kaitan ini, Samtilar dan Lapiyo, ketua dan wakil ketua Perpag tak pupus menggalang solidaritas meluas. Tak kurang, pakar karstologi dan ahli lingkungan, Dr. Ko dan Emil Salim; ikut mendukung gerakan tolak tambang yang mengeksploitasi batuan karst, khususnya di Jawa.

“Kami tidak anti investasi. Tetapi jika pilihan investasi ini mengancam kerusakan lingkungan, terutama sumber air yang merupakan kebutuhan vital masyarakat luas; sampai kapan pun kami menolak”, tegas Samtilar.

“Tanah-tanah bakal areal tambang itu memang telah jadi milik pt Semen Gombong. Tetapi bukan berarti investor ini bisa semaunya memanfaatkan untuk kegiatan yang jelas bakal merusak lingkungan”, kata Lapiyo dalam orasinya.

Ditegaskan pula bahwa Perpag tak akan berhenti dalam perjuangannya. Namun, apakah rencana operasionalisasi tambang pt Semen Gombong akan dipaksakan berjalan di tengah kuatnya gelombang penolakan?

Ironi demikian juga terjadi di berbagai daerah Jawa Tengah. Dalam waktu dekat akan dipersiapkan aksi koalisi yang menyatukan gerakan penolakan itu ke istana. [K.04]           

Gunakan Bahasa Yang baku, Sopan dan Bertanggung Jawab
Don't miss the stories followKebumen News and let's be smart!
Loading...
1/5 - 1
You need login to vote.

Gelar Gathering Komunitas Jepang dan Cosplay

Public Hearing Perubahan Perda Pendidikan, Jangan Parsial dan Menentang Aturan Di Atasnya

Related posts