7:58 am - Senin Januari 21, 2019

Toponimi ‘Joko Sangkrib’ Asal Muasal Kebumen

1585 Viewed Agus Nur Komentar Dinonaktifkan pada Toponimi ‘Joko Sangkrib’ Asal Muasal Kebumen

KebumenNews >> Kebumen berasal dari kata Ki Bumi. Nama ini diambil dari Ki Bumidirjo, paman Amangkurat IV yang memilih meninggalkan istana (keraton) Mataram karena tidak sepaham dengan Amangkurat yang membela kompeni. Nama asli Ki Bumi adalah Pangeran Bumidirjo. Ia memilih menjadi petani biasa dan membangun basis tani di daerah Kebumen. Pelan tapi pasti tokoh yang melahirkan perlawanan damai di Kebumen melawan kompeni mendapat dukungan dari para petani dan masyarakat yang tinggal di sekitar sungai Lukulo.

Kemenakannya Joko Sangkriblah yang meneruskan perjuangannnya mendirikan Desa Kebumen dan melahirkan toponim di setiap desa yang dilaluinya. Desa Kebejen, Pesalakan, Tunjungseto, Kawedusan, Kembaran, Panjer, Kuwarisan, Pejagoan, Kewayuhan, dan Kedawung adalah beberapa desa yang diberikan nama atas topo kemayingan yang dilakukan Joko Sangkrib. Joko Sangkrib menjadi bupati pertama Kebumen bergelar Aroembinang.

Joko Sangkrib atas ajaran Ki Bumi melawan penjajahan Kompeni dan berhasil mendirikan Kadipaten di Kutowinangun, Karena serangan Belanda Pusat kota dipindah ke Ambal, sehingga terkenal dengan nama Kadipaten Ambal. Seberang sungai Lukulo terdapat Kadipaten Karanganyar yang dikuasai Kompeni. Pada tahun 1942 Kadipaten Karanganyar akhirnya berhasil direbut kembali oleh pejuang dengan damai, dan mendeklarasikan bergabung dengan kadipaten Kutowinangun dan berpusat di Kebumen sampai hari ini. Tahun itu menjadi penentuan hari lahir Kebumen berdasar atas peraturan Bupati Kebumen tahun 1995.

Saat ini marak tuntutan untuk menelisik sejarah Kebumen bukan sekedar penggabungan Karanganyar dengan Kutowinangun (versi lain) Panjer, tetapi sejarah yang lebih tua dirunut dari proses masuknya pangeran Bumidirja ke Kebumen bahkan lebih tua lagi sejak masa atlantis purba (versi Dr. Fajar).

Menurut Dr. Fajar, dosen UIN Yogyakarta Kebumen dulunya adalah ibukota Negara Atlantis Purba. Terbukti dengan nama-nama yang identik dengan simbol-simbol yang ditemukan pada manuskrip Plato tentang Atlantis yang diungkap oleh peneliti Aryso Santos. Dalam Buku Nagara karya Dr. Fajar di sini (Kebumen) terdapat sungai Lukulo yang sebenarnya adalah sungai langit, yang bersumber dari Karangsambung (batu karang laut yang saling tersambung). Kata Nagara sendiri adalah Naga : Ulo dan Ra adalah dewa Api yang bersembunyi di gunung Karangsambung.
Perlu dikemukakan batuan di wilayah Karangsambung adalah batuan tertua di dunia yang muncul ke permukaan. Batu Rijang adalah batu yang hanya terdapat di dasar laut kare